Total Tayangan Laman Dan Jumlah Jeme Bekunjung Ke Mari

Sekretariat Kabinet Republik Indonesia

Berita cerita berbagi informasi Akun Instagram Murah Jual Jasa Tambah Beli Followers Instagram

Minggu, 28 September 2014

Riset pemasaran bukan monopoli para pelaku pasar saja, saat ini kebutuhan riset pemasaran pun merambah hingga organisasi non profit seperti partai politik. Seperti dalam Pilkada, beberapa calon pemimpin daerah dan partai politik merengkuh kemenangan melalui informasi karakteristik “pasar” calon pemilih saat menentukan tema dan pendekatan kampanye. Dalam membahas riset pemasaran dibedakan dalam dua tujuan, yakni penelitian teoritis atau akademis (theoritical research) dan penelitian terapan (applied research). Penelitian teoritis umumnya dilakukan oleh akademisi dan lebih berfokus pada pembuktian, evaluasi, atau pengembangan dari teori-teori pemasaran. Sedangkan penelitian terapan berfokus pada proses pengambilan keputusan dalam pemasaran. Penelitian teoritis cenderung lebih ketat dalam sistematika pelaporan risetnya. Sedangkan penelitian terapan, baik dilakukan oleh praktisi maupun akademisi, cenderung lebih praktis. Namun keduanya dapat memiliki kompleksitas masalah dari yang paling sederhana hingga yang cukup rumit. Tentunya tulisan-tulisan dalam blog ini dibahas berdasar pendekatan penelitian terapan, yang lebih bertujuan pada pengambilan keputusan pemasaran secara praktis. Istilah riset pemasaran (marketing research) seringkali dirancukan dengan riset pasar (market research). Sesungguhnya ada perbedaan tersendiri di antara kedua istilah ini. Riset pasar berfokus pada pasaryang telah ditentukan dengan produk barang atau jasa yang spesifik

Tidak ada komentar:

Posting Komentar